07
Okt
11

Konser Review: Polyester Embassy – Silent Yellow Ensemble Concert – Teater Tertutup Dago Tea House, 01 Oktober 2011

Polyester Embassy

Silent Yellow Ensemble Concert

Teater Tertutup Dago Tea House, Bandung

01 Oktober 2011

 

Band Pembuka: Space And Missile

 

Setlist:

Intro, Tragicomedy, LSD, Orange Is Yellow, Good Feeling, Polypanic Rooms, Air, Later On, Blue Flashing Light, Have You, Good Love, Ruins, Small Stakes, Faded Blur, You’ll Be Gone, Don’t Save Us From The Flames (M83 Cover)

Encore: White Crime, Space Travel Rock ‘n’ Roll, Fake/Faker

Review:

 

Pada suatu hari dalam kehidupan, terkadang manusia dapat mengantisipasi datangnya sesuatu menakjubkan yang akan membuat segala sesuatu pada hari itu menjadi masuk akal. Di hari-hari tertentu, sesuatu yang menakjubkan itu dapat membuat hari itu menjadi lebih agung dari hari-hari sebelum dan sesudahnya.

01 Oktober 2011 bertempat di teater tertutup Dago Tea House, Bandung adalah salah satu hari istimewa tersebut. Menjelang pukul 21:00 di bawah siraman loop drum tidak berkesudahan “Tomorrow Never Knows” dari The Beatles kelima siluet itu memasuki panggung sederhana dengan instrumen masing-masing yang sudah disiapkan lengkap di sana. Kelima siluet itu adalah Elang Eby (Vokal/Gitar), Eky (Gitar), Sidik (Gitar), Tomo (Bas) & Givari (Drum) atau kita kenal dengan nama Polyester Embassy, yang pada malam itu menghadiahkan sesuatu yang sangat luar biasa lewat konser mereka yang diberikan nama “Silent Yellow Ensemble”.

Kesederhanaan panggung itu berhenti sampai momen di mana mereka berlima mengambil tempat di instrumennya masing-masing. Karena begitu mereka mengawali set malam itu dengan sebuah intro instrumental, tidak hanya telinga kita saja yang dihentakkan dengan ledakan sonik seketika, tetapi mata kita disuguhi oleh sebuah keagungan yang sulit dijelaskan melalui permainan tata cahaya panggung yang serentak mengubah Dago Tea House seperti layaknya sebuah layar sinematik etereal kelas dunia.

“Tragicomedy” menyusul intro sebagai lagu kedua yang disuguhkan malam itu, liriknya yang berkata “…we’re gonna die, f*ck the neon sign..” adalah hal yang sangat kontras di malam itu, karena semua yang berada di sana tidak akan mungkin mengacuhkan cahaya panggung yang memberikan rasa seperti pencerahan. Tanpa banyak basa-basi lagu tersebut dihajar dengan “LSD”, gitar Eky dan Sidik di lagu itu seperti bertarung merebut supremasi arena teater tertutup Dago Tea House tanpa mempedulikan penonton yang kagum akan sinar yang berseliweran di atas kepala mereka.

Setelahnya, Polyester Embassy memasuki teritori lagu-lagu dari album pertama mereka “Tragicomedy” dengan menyuguhkan “Orange Is Yellow”, “Good Feeling” & “Polypanic Rooms”. Penempatan “Polypanic Rooms” di awal set bisa jadi mengejutkan banyak orang, karena beberapa mungkin akan mengira lagu ini akan dijadikan salah satu pamungkas di akhir konser. Tapi persetan dengan penempatan di awal atau akhir set, diperkenalkan oleh Elang sebagai lagu “..untuk mereka yang sedang berbahagia” lagu ini tidak bisa dipungkiri adalah salah satu klimaks di malam itu.

Menjelang pertengahan set mereka, Elang sempat mengucapkan selamat datang kepada para penonton karena telah hadir di ruang tamu mereka, yang dengan tata cahaya megah itu, lebih tampak menyerupai sebuah pesawat antariksa daripada sebuah ruang tamu. Namun meskipun begitu, suasana intim dari sebuah ruang tamu memang sangat terasa dalam “Silent Yellow Ensemble Concert” itu. “Air” dan “Later On” lalu mengajak kita menikmati perjalanan dalam pesawat antariksa itu. “Later On” yang akan menjadi single kedua dari “Fake/Faker” berintegrasi sangat mulus dengan atmosfir teater tertutup Dago Tea House malam itu, terutama ketika di akhir lagu, obligatoris tepuk tangan kolektif mengiringi seksi ritem Polyester Embassy dilakukan dengan sangat cermat oleh para penonton. Suasana intens konser malam itu, dicairkan sedikit oleh Elang yang membawakan “Have You” secara solo hanya dengan gitar akustiknya. Dibalut dengan cahaya biru yang mengelilinginya, ada unsur ikonik pada dirinya di lagu itu. Konsep serupa, diulangnya lagi pada “Ruins” yang diperkenalkannya sebagai lagu galau pagi hari. Ambiens yang ada di ruangan itu sekejap berubah menjadi damai menenangkan, seakan tidak ada tempat yang lebih damai di dunia ini, dari ruangan konser itu.

Set utama mereka malam itu ditutup dengan sebuah versi cover “Don’t Save Us From The Flames” dari M83. Sempat tersendat di awal lagu, dan terpaksa mengulanginya, Polyester Embassy mengakhiri lagu tersebut dengan gemilang sekaligus memuncaki set utama mereka yang berdurasi sejam lebih.

Encore “Silent Yellow Ensemble” diawali dengan kolaborasi Elang dan Evan Storn pada “White Crime” yang di album “Fake/Faker” juga memainkan theremin di lagu yang sama. Di album, yang terdengar dari lagu ini adalah suasana mencekam seperti sebuah thriller Stephen King. Dimainkan secara live bayangan yang terbersit di kepala adalah mengambang di antariksa luas dengan harapan satu-satunya adalah kilauan biru yang berjuta – juta tahun cahaya jaraknya namun masih dapat menyilaukan. Mungkin mereka telah memikirkan bahwa ini adalah prelude atau pembuka set encore mereka yang tepat, karena lagu selanjutnya adalah “Space Travel Rock ‘n’ Roll”. Psikedelia luar angkasa paling sempurna hadir bukan di Manchester, bukan juga di Reykjavik, maupun New York, tapi itu hadir di Bandung, dibawakan oleh sebuah band yang sepertinya sudah menjadikan negara ini terlalu kecil untuk memenuhi ambisinya. Tempat mereka seharusnya adalah di dunia, dan konser pada 01 Oktober 2011 bisa dipercayai adalah awalnya.

Ensemble indie termegah yang pernah disaksikan anak bangsa negeri ini diakhiri dengan “Fake/Faker”, tidak ada lagi yang mencegah Polyester Embassy dan penonton untuk tidak meluapkan perasaannya. Di akhir konser semua orang berdiri takjub, tidak rela kalau konser ini akan berakhir. “Silent Yellow Ensemble” akan menjadi bahan pembicaraan orang banyak jauh di tahun-tahun mendatang, mungkin sampai jaman anak cucu kita. Malam itu kita menyaksikan sesuatu yang legendaris, dan bila di 2021 orang bertanya apakah kita berada di sana pada tanggal 01 Oktober 2011, jawabannya adalah “Ya saya berada di sana, ketika Polyester Embassy memberikan kita semua hadiah paling istimewa kepada semua orang yang haus akan sebuah musik jujur, inspiratif dan mempunyai kelas”. Sampaikan ini kepada semua orang yang kalian jumpai.

David Wahyu Hidayat


4 Responses to “Konser Review: Polyester Embassy – Silent Yellow Ensemble Concert – Teater Tertutup Dago Tea House, 01 Oktober 2011”


  1. Oktober 7, 2011 pukul 1:42 pm

    Terimakasih udah hadir vid🙂

  2. 2 David Wahyu Hidayat
    Oktober 7, 2011 pukul 2:19 pm

    Elang, terima kasih udah bikin sebuah konser yg sangat istimewa & memorable🙂

  3. 3 themenx
    Oktober 17, 2011 pukul 8:45 pm

    nice concert, mirip konsernya Pink floyd , tp versi mini panggungnya.. 2 jempol deh..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Oktober 2011
S S R K J S M
« Agu   Des »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Categories

Blog Stats

  • 137,446 hits

%d blogger menyukai ini: